kikiavicenna:

zenpencils:

If you love someone, set them free.

Not normally a fan of the lovey-dovey quotes but we (my groupmates and I) have to agree on this one.

Belum bilang makasih

Karna udah jahat, dan membuka cakrawala hidup manda, kalo orang-orang waras, bukan cuma pake logika, tapi juga hati.

Kalo semuanya baik-baik aja, mungkin pembelajaran hidup manda tetep abu-abu dari selama-lamanya, sampai selama-lamanya, untuk selama-lamanya.

Untungnya enggak.

Hidup emang suka gitu yah, nakal. Berbulan-bulan yang lalu masih orang yang sama, yang nangis kecewa karna keberadaannya ga dianggap ada, sekarang pun masih orang yang sama, yang sujud syukur bahagia karna disia-siain. Betapa kontrasnya yes. Ih, nakal.

Karna udah segitu nyata, jadi godzilla di depan mata. Jadi, serabun dan sebuta-arah apapun manda, tetap tau, tetap paham dan nyadar, bahwa balik badan, putar haluan, bukan kesalahan. Malah, penyelamatan.

Makin kemari makin tahu, berlaku dan ingin diperlaku wajar punya cara dan aturan main yang meski tidak ditulis sebagai kurikulum, tapi sudah jadi rahasia umum yang disepakati bersama. Bahwa apa-apa yang terucap dan diperbuat harus seiya sekata seiring seirama.
Kalo ternyata sayang aja, sayang banget, dan sayang sungguh pun sayang senianan nian itu hoax kalo cuma kata.

Karna udah segitu lengkapnya mengajarkan, dari sudut pandang yang maksa ngelus dada.

Ah, kita sepakat ya, hidup emang suka gitu, nakal. Meski jalan kita beda, tetap bahagia, ya !

=’)

Omakjaaaang.

Dalam satu malam aja manda dibikin terharu atas kebaikan yang datang silih berganti ihwaw ulala ketjebadai.

Gimana enggak?

Manda baru berpapasan muka aja udah dihinggapi gosip tidak enak tentang ke-hanahayeu-an pribadi yang bersangkutan. Banyak kesan buruk yang diceritain ke manda. Weleh.

Sekian waktu paparan, bukannya ilfil dan jaga jarak, manda malah dibuat terharu lagi, lagi, dan lagi.

Dak mecot niaaaaaan.
Baik niaaaaaan.
Gesit, tapi dak ngacipi niaaaaaan.

Baru kemaren manda menggeneralisasi sekian makhluk e.c oknum tertentu yang sembuarangan kalo ngomong. Ah, ini malam generalisasi dibatalkan. Jelas. Wong dia ini hayeu beud ga kalah ketje koq.

Terimakasih, sekali lagi.
Telah menunjukkan, memperlihatkan, membuktikan, orang palembang baik itu bejibun jumlahnya.

Sekian dan mari kita presentasi =’)

Bertambah lagi kakak baik patut dilestarikan selama stase rehabgilut.

Sederhana luar biasa.

Belum pernah menggunakan kata ganti kamu, kau, apalagi elo, kalo ngomong ke manda.
Hayeu that mameeeen!

Selalu pake ‘manda! dan pernah sekali dua kali ‘imanda’ atau ‘iman’.

Siapa dia?

Sepasang coassmate yang tiap hari diciecie. Ka regi, ka astri.

=’)

Oh yes!

Oh yes! Yokatta!

Dikirimin paket sebentuk manusia-manusia waras, otak encer, logika jalan, kerja telaten, pake hati, tulus, dan lebih suka curhat daripada mengumpat, lebih suka fiksi daripada nyaci, lebih suka farm heroes daripada sok ngebos.

Cuma bisa diem aja ngelihat rumahtangga yang lain penuh baku hantam. Silahken. Toh, kalo ga bisa bantu ya jangan ganggu minimal. Jangan nyerempet-nyerempet ke lingkungan manda juga. Mahap bae. Ga boleh masuk. Baikan dulu sono biar tak bukain pintu.

Jangan nakal!

Tuhan tau, tapi menunggu.

pidi-baiq:

Bunyi hujan bicara sunyi, semoga tau apa terjadi, aku di sini tak ingin rindu, tentang banyak hal menyangkut dirimu, tak mau tau apa khabarmu tetapi kau usik sunyiku, tak mau tau siapa denganmu tetapi kau ganggu diamku.

Ah, Surayah X”)

Demi penguasa bumi dan surga…

Manda muak, gasuka, dan sibuk mengutuk dalam hati kenapa terdamparnya manda di tempat ini katek guno katek gawe.

Manda lesu nyeret-nyeret kaki untuk kebabuan pemanfaatan oleh tangan-tangan baik berbayar mahal.

Manda bosan, gerah, jengah, ulalala. Dibuat lelah, letih, lesu, bertanya tentang kebermanfaatan yang dicari-cari dan gagal nemu selalu.

____ Buka draft, dan nemu ini hahaha. Entah kapan manda ngetik ini, dan entah kenapa pula ga dilanjutin dan dipost kekekeke

Kita mulai tulisan ini dengan ‘aaaaaaaakkkk’ hahaha

Apa pasal?

Kocan!

Apa pasal?

Untuk yang entah ke berapa kalinya manda bilang, manda adalah orang yang sangat suka dengan penggunaan kata ganti nama diri, bukan soal terdengar cute atau apa, tapi yang begitu itu selalu ngebuat manda ngerasa takjub sendiri.

'Oh iyo, koko yang di dempo itu temen koko'

Suatu hari kocan ngomong gitu waktu tika cerita dunia perinstalan laptop.
Awalnya manda kira, yang dimaksud kocan ‘koko’ adalah abangnya dia, hahaha.
Sampai akhirnya tadi siang,

'Kamu tau dak siapo yang ngajari yosua ekg?

'Siapa?'

'Koko' *tunjuk tangan'

'Spicles'

Yaampun, ternyata nyebut koko dari kemaren itu dirinya sendiri lah. Beeeeeeuh!
Ini palembang bray, palembaaaaang. Yang harusnya dengan gampang bilang ‘aku’ bae, bahkan ke orang yang lebih muda. Kalo di singkil mah, semua juga pake kata ganti nama diri, dan ternyata si koko ini juga menyebut dirinya koko.

Aaaaaaaaaakkkkk

Jadi kita harus bilang apaaaaaa?

Hayeu!

'Tidak ada dendam pada orang Batak'

Kira-kira begitulah kata-kata dr.Agustina tadi. Oh yes, itu dalem dan ihwaw beud.
Langsung keingat gimana respon manda kalo dijahatin orang, hahaha, bikin malu orang batak aja broh.

Tadi itu kesan yang manda tangkap adalah ‘ingat kalo udah dijahatin, tapi ga ada niat untuk ngejahatin balik, tapi tetep ingat.’ Gitu kayaknya ya maksud ga ada dendam itu.

Kalo manda balikin ke diri manda, misalnya
1. Mobil kece melaju kencang, manda kena cipratan. Manda minimal menggumam ‘kurang ajar’ mempertimbangkan nyumpahin apa enggak, tapi ga niat nyipratin balik.

2. Manda pernah diturunkan secara tidak berprikewanitaan yang ujung-ujungnya membuat manda bersimbah air mata, tapi nya ga dendam ama pelaku. Malah, berencana untuk nabung banyak-banyak, beli mobil cepet-cepet biar cewek-cewek yang terancam dibegituin bisa manda selametin.

3. Temen baik manda ulangtahun, tapinya manda ga diundang (endingnya diundang, tapi lebih privacy gituh) trus pas manda ulangtahun, manda ga ngundang hehehe, manda ga buat perayaan sih hehe

4. Manda dijahatin dari sudut pandang manda, tapi manda gatau cara balasnya gimana, ujung-ujungnya manda jaga jarak aja, lah si temen malah ngerasa dan kita temenan lagi hehe

Yang pasti, menjaga jarak adalah senjata utama yang manda punya. Dendam itu susah bray, ngerencanainnya susah, dan efeknya juga susah, jangan-jangan setelah balas dendam manda yang nyesel-nyesel karna tetiba dibaik-baikin. Kulit sensitif hati sentimen. Susah lah.

Jadi intinya, apa manda sudah cukup jadi orang batak seperti kata dokter agustina? Haha

Dan setelah sejauh ini, kamu masih tetap sama, ya.
Saya harus gimana biar kamu berubah?
Atau sumbu kepekaan kamu sudah terlalu lama terendam air dan tidak bisa menyala lagi?
Masih ada waktu, kan?
Tolong.